Google akhirnya mengumumkan batas akhir untuk tidak menggunakan Flash dari semua platform iklan miliknya, perusahaan mengungkapkan untuk menghentikan iklan Flash dimulai pada tanggal 2 Januari 2017 tahun depan. Google nampaknya jatuh hati dengan kemampuan dan perkembangan pesat yang ditunjukkan oleh pesona HTML5, rencananya semua iklan Google berbasis flash akan diganti sepenuhnya menggunakan HTML5.


Langkah besar tersebut dibuat tahun lalu pada bulan Februari dengan mengumumkan untuk mengkonversi iklan Flash dan beralih menggunakan teknologi HTML5, dan saat ini Google telah memberikan pengumuman penting perihal perpindahan teknologi tersebut yaitu menghentikan penerimaan iklan Flash pada Juni 2016 tepatnya pada tanggal 30 Juni 2016 mendatang sebagai batas akhir penggunaan Flash mencakup AdWords dan platform DoubleClick Digital Marketing.

Satu-satunya pengecualian untuk aturan ini adalah iklan video berbasis Flash yang tidak akan terpengaruh oleh perubahan ini. Sementara itu, Google mendesak semua pelanggan untuk menggunakan utilitas konversi Flash-to-HTML5 dan menyingkirkan sesegera mungkin kode flash dari iklan mereka.

Sementara Flash Player telah diganggu oleh sejumlah besar masalah keamanan selama beberapa tahun terakhir, ancaman iklan berbahaya, juga dikenal sebagai malvertising. Malvertising juga dapat muncul melalui kode JavaScript dan satu-satunya perlindungan saat ini yang diterapkan oleh pengguna adalah menggunakan blocker iklan yang terpasang pada browser mereka.

Google tidak serta merta menjatuhkan Flash, namun mari kita lihat, Flash akan terus tetap menjadi runtime populer saat ini dan HTML5 tidak menjamin pengalaman Web yang lebih aman baik. Sebagai contoh, para peneliti di universitas Italia di Roma dan Salerno menunjukkan musim panas lalu bahwa banyak dari API HTML5 dapat digunakan untuk menyembunyikan drive download dan menyebarkan malware.
 
Top