Dalam upaya untuk menindak penyebaran pornografi dan konten internet yang ilegal, penyedia penyimpanan awan di Cina tidak lagi diijinkan untuk ber-operasi oleh pemerintah. Tiga dari sekian banyak perusahaan layanan penyedia penyimpanan awan terbesar di Cina telah memposting pemberitahuan kepada pelanggan bahwa program layanan mereka harus dihentikan pada 30 Juni sesuai dengan peraturan pemerintah.


KuaiPan dan vdisk, penyedia penyimpanan internet yang dimiliki oleh Xunlei dan Sina masing-masing akan menutup layanan mereka; UC NetDisk milik Alibaba juga akan menutup semua layanan penyimpanan awan mereka. Cina memiliki peraturan sistem sensor internet yang paling kompleks di dunia seperti yang tertera dalam file [PDF], IP blocking, keyword filtering, DNS hijacking dan banyak lagi.

Layanan penyimpanan awan di Cina tidak beroperasi dengan cara yang sama seperti pada Google atau Dropbox, layanan tersebut juga bekerja sebagai mesin pencari sehingga memudahkan pengguna untuk berbagi konten dengan pengguna lain secara bebas dan tidak terkontrol. Hal ini menjadi perhatian besar di negara yang mengatur konten seperti Cina - pemerintah tidak memiliki kontrol atas apa yang terkandung dan dibagi antara pengguna.

Dan masing-masing perusahaan akan sulit ditekan untuk memantau konten pengguna pada tingkat yang diperlukan untuk memenuhi peraturan pemerintah. "The National Working Group Against Pornography and Illegal Publications" terdiri dari anggota 29 departemen yang berbeda di pemerintah China, pada bulan Maret lalu mengeluarkan peraturan untuk membatasi penggunaan situs penyimpanan awan, mengatakan bahwa penyimpanan online adalah sumber utama penyebaran konten porno.



 
Top