Pengembang Android Chainfire merilis hack eksperimental terbaru yang disebut "Suhide," yang memungkinkan pengguna untuk menyembunyikan status root pada perangkat Android. Rooting perangkat Android dapat membawa banyak manfaat dengan memberikan Anda akses ke berbagai aplikasi dan akses lebih dalam ke sistem Android.

Salah satu kelemahan utama dari rooting perangkat adalah kehilangan akses ke aplikasi tertentu, yang meliputi perbankan, pembayaran dan aplikasi keamanan perusahaan yang bekerja dengan data keuangan dan rahasia, seperti rincian bank Anda. Aplikasi tersebut tidak bekerja pada perangkat yang telah di root kecuali menggunakan "Suhide".


Sebuah contoh yang bagus untuk ini adalah Google Android Pay. Sejak diluncurkan, pengembang telah bekerja keras untuk mendapatkan Google Android Pay bekerja untuk perangkat yang telah di root, tapi sayangnya, mereka belum mendapatkan banyak keberhasilan. Google menggunakan sesuatu yang disebut SafetyNet API untuk mendeteksi apakah perangkat Android Anda telah di root dan membatasi akses ke fitur tersebut.

Jika, katakanlah perangkat Android Anda terinfeksi oleh beberapa sistem malware yang memiliki kemampuan untuk memata-matai Android Pay dan aplikasi lain, SafetyNet akan mencegah Google Android Pay berfungsi. SafetyNet API bekerja dengan memeriksa apakah perangkat Android telah dirusak - baik itu telah root oleh pengguna, menjalankan custom ROM, atau terinfeksi dengan malware - dan jika ditemukan adanya gangguan, API akan melakukan blok ke aplikasi tersebut.

Google juga telah membuat API SafetyNet tersedia untuk semua pengembang aplikasi pihak ketiga untuk memeriksa keberadaan root. Namun, aplikasi Suhide yang dikembangkan dan dirilis oleh Chainfire, memungkinkan pengguna untuk menyembunyikan status root perangkat secara app-by-app, dan tampaknya akan bekerja dengan Android Pay juga.

Suhide bekerja hanya pada stock ROM (untuk mengalahkan SafetyNet Google) berbasis Android 6.0 Marshmallow atau lebih tinggi. Namun, aplikasi ini mungkin tidak akan bertahan lebih lama karena Chainfire datang dengan tanpa sistem root, yang tidak memungkinkan Android Pay untuk mendeteksi pengguna perangkat root.

Jadi, kemungkinan bahwa Google tidak diragukan lagi akan menutup akses Suhide dan hacks potensial lainnya yang memungkinkan pengguna perangkat root untuk menyembunyikan fakta root pada perangkat. Tapi untuk saat ini, Anda dapat menikmati menggunakan Android Pay pada perangkat yang telah di root sekali lagi sampai Google datang dengan update baru.



Android Pay adalah aplikasi yang mempunyai miripan dengan Apple Pay. Ketika seseorang ingin bertransaksi di sebuah toko, maka pengguna harus mengaktifkan perangkatnya untuk kemudian di dekatkan pada mesin pembaca NFC di kasir. Meski berjalan pada sebuah smartphone, namun layanan Android Pay ini tidak memerlukan aplikasi khusus apa pun untuk menjalankannya. Jadi jika sebuah transaksi telah berhasil dilakukan, pengguna akan otomatis mendapat notifikasi konfirmasi pembayaran di ponsel.
 
Top