Sebuah tim yang terdiri dari enam insinyur Google telah mengajukan pengembangan jaringan Linux yang mengimplementasikan algoritma komputer baru untuk menangani kontrol kemacetan lalu lintas TCP. Tim mengatakan algoritma baru telah diuji dan digunakan pada jaringan backbone internal Google, google.com dan YouTube.


Algoritma baru tersebut bernama BBR atau Bottleneck Bandwidth & RTT, di mana RTT adalah Round-Trip Time, waktu yang diperlukan untuk mengirim dan menerima pesan. Menurut penjelasan tim, algoritma baru akan meningkatkan efisiensi server berbasis Linux akan menangani kemacetan jaringan.

Sebelumnya TCP congestion control systems dikembangkan di era 80-an, insinyur Google mengatakan bahwa algoritma kontrol TCP congestion dikembangkan di era 80-an, seperti Reno atau CUBIC, dan semua bergantung pada packet loss untuk menentukan koneksi padat.

Dalam pandangan mereka, implementasi ini cacat karena pada saat kemacetan yang terdeteksi akan memperlambat beberapa pengguna. Di sisi lain, BBR dirancang untuk mencegah kemacetan, faktor penting dalam internet saat ini adalah untuk menangani sejumlah besar transfer data real-time.

Staf Google mengatakan bahwa menerapkan BBR hanya menyiratkan perubahan pada sisi server, bukan pada jaringan atau sisi penerima. Peralatan dapat secara bertahap ditingkatkan tanpa memperbarui kedua sisi sambungan. Ini berarti tidak ada patch untuk browser, smartphone, atau switch, hanya server.

Tim Google yang bekerja pada proyek TCP/IP networking stack ini diantaranya adalah Van Jacobson dan Linux kernel & networking guru - Eric Dumazet. Rincian lebih lanjut tentang BBR akan diterbitkan dalam ACM Queue, Vol. 14 No 5, September-Oktober 2016, di bawah sebuah artikel bernama "BBR: Congestion-Based Congestion Control."
 
Top