Tidak peduli seberapa pintar penjahat beraksi, mereka selalu meninggalkan jejak. Dua mahasiswa Harvard belum lama ini berhasil membuka kedok sekitar 229 peredaran obat dan senjata yang terdapat pada iklan yang ditempatkan di web pasar gelap. Apakah Anda tahu setiap gambar berisi berbagai data yang disembunyikan dan dapat menjadi harta karun untuk para peneliti yang memerangi penjahat? Gambar Digital dengan metadata dasar, serta data EXIF ​​yang berisi informasi tentang perangkat yang diambil.


EXIF, singkatan dari "Exchangeable Image File Format," mungkin berisi dimensi gambar, tanggal dan waktu, model kamera dan pengaturannya, informasi tentang perangkat lunak yang digunakan untuk mengedit, pencipta dan hak cipta, serta koordinat GPS lokasi di mana foto itu diambil. Jika seorang penjahat, katakanlah penculik, telah mengambil foto atau video dari tawanan mereka dari telepon GPS yang diaktifkan dan mengirimkannya sebagai bukti untuk keluarga korban untuk tebusan, polisi akan dapat melacak penculik ke lokasi yang tepat di mana foto itu diambil.

Ini persis apa yang terjadi dalam kasus terbaru saat mahasiswa Harvard, Paul Lisker dan Michael Rose, mengumpulkan lebih dari 223.471 gambar yang unik dari pasar ilegal bawah tanah dan menemukan 229 gambar dengan data geolocation. "Dalam penyelidikan, kami mencari keberadaan geotag tersebut di gambar yang berisi item yang dijual di situs darknet," seperti yang dikatakan dalam posting blog. "Menggunakan Python dan bash script, kami memeriksa EXIF ​​data setiap gambar yang berisi data koordinat bujur dan lintang untuk setiap foto"

Ingat, seorang hacker anonim yang ditangkap oleh FBI pada tahun 2012 karena memposting gambar payudara pacarnya secara online. Yaitu Higinio O. Ochoa III, a.k.a Anonw0rmer, anggota Anonymous tim CabinCr3w, yang bertanggung jawab atas hacking yang ditujukan kepada badan-badan penegak hukum AS untuk mendapatkan informasi pribadi termasuk nomor telepon dan alamat rumah dari petugas polisi. Dia mengambil gambar pacarnya menggunakan iPhone dan diposting di Twitter tanpa menyadari bahwa gambar tersebut berisi data GPS yang menunjuk langsung ke rumahnya di Melbourne, Australia.
 
Top