Para peneliti telah merancang sebuah chip komputer baru yang menjanjikan dalam meningkatkan kinerja komputer dan pusat data saat memproses aplikasi secara paralel. peneliti Princeton University telah mengembangkan 25-core prosesor open source, dijuluki Piton yang telah dirancang fleksibel, scalable, cepat dan hemat energi untuk memenuhi tuntutan dari pusat data besar.

Setiap komputer memiliki prosesor, Processor dapat memiliki inti tunggal atau beberapa core, yang menerima instruksi, kemudian melakukan perhitungan berdasarkan instruksi tersebut, dan memberikan hasilnya kembali. Misalnya, empat unit pengolahan independen yaitu Cores dari prosesor quad-core dapat menjalankan beberapa instruksi pada waktu yang sama, meningkatkan kinerja secara keseluruhan untuk aplikasi yang kompatibel dengan pemrosesan paralel.


Peneliti bertujuan untuk merancang sebuah chip yang dapat digunakan khusus untuk sistem komputasi besar di pusat-pusat data yang besar yang menangani layanan awan, layanan email, pencarian dan permintaan jejaring sosial. Dengan Piton, peneliti percaya bahwa mereka dapat membuat raksasa komputer 200.000-core diisi dengan 8.000 64-bit Piton chip, memastikan memproses aplikasi yang berbeda secara paralel.

Piton adalah prosesor open-source berdasarkan OpenSparc, yang merupakan versi modifikasi dari prosesor OpenSparc T1 Oracle. Versi chip Piton mempunyai saat ini dari  mengukuran 6mmx6mm dengan lebih 460 juta transistor (masing-masing 32nm).

"Chip kami adalah salah satu yang terbesar yang pernah dibangun di akademisi dan kami dapat menunjukkan bagaimana server bisa berjalan jauh lebih efisien dan murah," kata David Wentzlaff, seorang asisten profesor Universitas Princeton teknik listrik di Departemen Ilmu Komputer.

Beberapa fitur Piton ini tercantum di bawah ini:

    25 modified OpenSPARC T1 cores
    Directory-based shared memory
    3 On-chip networks
    Multi-chip shared memory support
    1 GHz clock frequency
    IBM 32nm SOI process (6mm X 6mm)
    460 Million transistors

Kami telah melihat sejumlah besar chip dengan banyak core yang dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2011, peneliti dari University of Glasgow telah menciptakan ultra-fast 1,000-core computer processor. Juga, IBM meluncurkan neuromorphic berbasis komputasi "TrueNorth" pada tahun 2014, yang merupakan 4,096 cores brain-like processor chip yang dirancang untuk meniru otak manusia untuk efisiensi daya real-time.
 
Top