Pemerintah Rusia telah memperkenalkan RUU yang mengusulkan hukuman penjara sebagai hukuman bagi hacker dan penjahat cyber menciptakan perangkat lunak berbahaya yang digunakan untuk menyerang infrastruktur Rusia, bahkan jika mereka tidak memiliki bagian dalam serangan cyber yang sebenarnya.


RUU, yang diterbitkan di situs web pemerintah Rusia belum lama ini mengusulkan amandemen Russian Criminal Code & Criminal Procedure Code dengan artikel berjudul, "Illegal influence upon the critical informational infrastructure of the Russian Federation".

Artikel ini memperkenalkan hukuman bagi banyak tindakan berbahaya, termasuk "penciptaan dan distribusi program atau informasi, yang dapat digunakan untuk kehancuran, memblokir atau menyalin data dari sistem Rusia."

Ketika tersangka ditemukan sebagai bagian dari operasi hacking, mereka akan menghadapi denda antara 500.000 dan 1 Juta rubel (sekitar $ 7.700 untuk $ 15.400) dan lima tahun penjara. Namun, jika serangan cyber menyebabkan konsekuensi serius atau membuat ancaman berbahaya terhadap pemerintah, maka konsekwensinya adalah hukuman penjara hingga sepuluh tahun bagi mereka yang terlibat di dalamnya.

Selain itu, hacker yang memperoleh akses tidak sah ke data yang dilindungi harus membayar denda hingga 2 juta rubel (sekitar. $ 31.500) dan bisa menghadapi hingga lima tahun kerja paksa dan enam tahun penjara. RUU yang diusulkan dirancang dalam waktu singkat setelah Presiden Rusia Vladimir Putin baru saja menandatangani sebuah doktrin Russia's Information Security.

Doktrin ini bertujuan untuk "memperkuat kedaulatan negara, keutuhan wilayah, menjaga stabilitas politik dan sosial, melindungi hak asasi manusia dan sipil dan kebebasan, serta infrastruktur TI penting."

Menurut dokumen, "peluang sirkulasi lintas batas data digunakan untuk mencapai tujuan tidak sah lainnya seperti geopolitik, militer dan politik (bertentangan dengan hukum internasional), teroris, ekstrimis, dan merugikan keamanan internasional," seperti tertulis pada website. RUU baru memperkenalkan hukuman pidana bagi para hacker telah disampaikan kepada State Duma, majelis rendah Parlemen Rusia. Langkah besar ini dipergunakan untuk menangkal hacker yang selalu melakukan serangan cyber, malware, POS exploit, banking Trojans, exploit kits, dan banyak ancaman lainnya.
 
Top