Cina sudah lama dikenal karena undang-undang sensor internet yang ketat melalui Great Firewall of China - China's Golden Shield project yang menggunakan berbagai trik untuk menyensor Internet dan memblokir akses ke berbagai situs asing di negara itu oleh pemerintahnya.

Great Firewall telah memblokir 171 situs dari 1.000 situs top dunia, termasuk Google, Facebook, Twitter, Tumblr, Dropbox, dan The Pirate Bay. Oleh karena itu, untuk menggagalkan pembatasan ini dan mengakses situs-situs tersebut, ratusan juta warga Cina menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN).


Tapi sekarang, pemerintah Cina telah mengumumkan penutupan massal VPN di negeri tersebut, sehingga sulit bagi pengguna internet untuk memotong Great Firewall, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh South China Morning Post.

Disebut sebagai "clean-up" adalah upaya untuk membersihkan akses dari koneksi Internet Cina seperti diberlakukan oleh Departemen Perindustrian dan Teknologi Informasi seperti diinformasikan beberapa hari lalu termasuk koneksi VPN. Selama ini pengguna menggunakan Layanan VPN untuk mengenkripsi lalu lintas Internet mereka untuk mendapatkan rute lalu lintas untuk berselancar di China, sehingga mereka dapat menyembunyikan data lokasi mereka dan situs akses yang biasanya dibatasi atau disensor oleh negara yang disebut dengan Great Firewall.

Aturan baru membuatnya ilegal untuk menggunakan atau mengoperasikan layanan VPN lokal tanpa persetujuan pemerintah, dan mengharuskan semua VPN yang beroperasi di Cina memiliki lisensi dari pemerintah.

Selain itu, setiap penyedia layanan internet (ISP), penyedia layanan awan dan reseller VPN juga dituntut untuk melaksanakan "self-inspections" untuk setiap kegiatan ilegal yang terjadi di server mereka. Dalam sebuah pernyataan, kementerian negara tersebut mengatakan bahwa layanan VPN dan komputasi awan akan diberlakukan secepatnya hingga sampai 31 Maret 2018.

Selain larangan VPN, pelayanan IT China juga mengatakan pemerintah akan menyelidiki ISP, jaringan pengiriman konten dan pusat data internet karena gagal menerima izin usaha yang tepat dan beroperasi di daerah yang melebihi ruang lingkup yang dimaksudkan mereka. Langkah ini adalah yang terbaru dalam serangkaian panjang upaya oleh pemerintah Cina untuk menghentikan warganya menggunakan VPN dan sistem filter penghilang lainnya, yang membuat mereka tidak dapat memiliki pegangan erat pada orang-orang mereka.
 
Top