Berbicara dengan media internasional di Forum Ekonomi St Petersburg, Presiden Rusia Vladimir Putin membuat sejumlah pernyataan seputar dugaan keterlibatan Rusia dalam hacking. Perlu diketahui, Rusia difokuskan masuk dalam investigasi A.S. atas perannya dalam mencampuri pemilihan presiden AS 2016 yang melihat beberapa hack yang terjadi pada Democratic National Committee dan kampanye Hillary Clinton.


Otoritas AS dan komunitas intelijen menyimpulkan pada bulan Januari bahwa Putin secara pribadi telah mengarahkan serangan cyber terhadap Demokrat dan penyebaran informasi palsu untuk mempengaruhi pemilihan AS dan membantu Mr. Trump memenangkan pemilihan. Namun, pada kenyataannya Putin menolak semua tuduhan keterlibatan Rusia dalam pemilihan A.S.

    "Kami tidak terlibat dalam hal itu di tingkat negara bagian," kata Putin, menurut Associated Press.     "Saya sangat yakin bahwa tidak ada hacker yang dapat secara radikal mempengaruhi kampanye pemilihan negara lain," tambah Putin. "Tidak ada hacker yang bisa mempengaruhi kampanye pemilihan di negara manapun di Eropa, Asia atau Amerika."

Selain bersikeras bahwa pemerintah Rusia tidak memiliki keterlibatan dalam serangan cyber tersebut, Putin mengatakan bahwa beberapa hacker "patriotic" individu yang mencintai negara mereka dapat melakukan serangan semacam itu terhadap orang-orang yang "berbicara negatif tentang" negara mereka.

    "Jika mereka patriotically minded, mereka mulai membuat kontribusi mereka - yang benar, dari sudut pandang mereka - untuk melawan orang-orang yang mengatakan hal buruk tentang Rusia," kata Putin. "Hacker adalah orang bebas, sama seperti artis yang bangun di pagi hari dalam suasana hati yang baik dan mulai melukis," kata Putin. "Peretas itu sama, mereka akan terbangun, membaca tentang sesuatu yang terjadi pada hubungan antarnegara dan jika mereka memiliki kecenderungan patriotik, mereka mungkin akan mencoba menambahkan kontribusinya untuk memerangi orang-orang yang berbicara buruk tentang Rusia."

Intinya, Presiden Putin ingin mengatakan bahwa peretas dapat berkontribusi pada negara mereka dengan menyerang saingan negara mereka. Dijelaskan hacker sebagai seniman berjiwa bebas yang bertindak sesuai dengan suasana hati mereka, Putin mengatakan bahwa serangan cyber terhadap DNC dan kampanye presiden Hillary Clinton dapat dibuat agar terlihat seperti berasal dari Rusia padahal sebenarnya tidak.

    "Saya dapat membayangkan bahwa beberapa melakukannya dengan sengaja, melakukan serangkaian serangan sedemikian rupa sehingga seolah-olah Rusia sebagai asal mula serangan semacam itu," tambah Putin. "Teknologi modern memungkinkan hal itu dilakukan dengan mudah."

Ucapan Putin serupa dengan kata-kata dari Mr. Trump, yang sebelumnya telah menampik tuduhan keterlibatan Rusia perihal hack DNC dan mengatakan bahwa hacks itu bisa oleh "seseorang yang duduk di tempat tidur mereka dengan berat 400 pound." Sementara Putin mungkin menolak tuduhan hacking, yang menurutnya "tidak berdasarkan fakta," banyak pakar keamanan dan spionase cyber telah menemukan bahwa Rusia sebelumnya telah "mengalihkan" upaya hackingnya ke kelompok kriminal yang disponsori pemerintah.
 
Top