Belum lama ini Cina menjadi yang pertama di dunia dalam menggunakan Transmisi satelit kuantum, China telah berhasil mengirimkan kode "yang tidak dapat dipecahkan" dalam jarak yang jauh dari satelit yang mengorbit ke Bumi, dan hal tersebut merupakan tonggak sejarah dalam enkripsi generasi berikutnya berdasarkan "kriptografi kuantum/quantum cryptography". Pada bulan Agustus tahun lalu, China meluncurkan satelit komunikasi kuantum pertama di dunia ke orbit Bumi dengan dibantu menggunakan  roket Long March-2D dalam upaya untuk menguji hukum dasar mekanika kuantum di luar angkasa.


Dijuluki Quantum Science Satellite, yang diberi nama Micius atau Mozi (bahasa China: 墨子), satelit ini dirancang untuk membangun sistem komunikasi 'Hack-Proof' di era surveilans global dengan mentransmisikan kunci enkripsi yang tidak dapat dipecahkan dari luar angkasa hingga ke bumi. Sekarang, dilaporkan bahwa dengan menggunakan satelit ini, ilmuwan China - Quantum Experiments at Space Scale (QUESS) dapat mengirimkan data rahasia "quantum key distribution" (QKD) dengan memancarkan Photons dari ruang ke stasiun-stasiun dari luar angkasa ke berbagai stasiun yang terdapat di bumi dari Jarak yang lebih jauh dari sebelumnya.

Ilmuwan China berhasil mengirim kunci kuantum di atas jarak 1.200 Km dari angkasa ke Bumi pada tingkat transmisi hingga 20 magnitudo yang lebih efisien daripada yang diharapkan dengan menggunakan serat optik dengan panjang yang sama, ilmuwan utama Pan Jianwei mengatakan kepada Kantor berita resmi Xinhua.

    "misalnya, dapat memenuhi permintaan untuk membuat panggilan telepon yang aman atau mentransmisikan sejumlah besar data bank," kata Jianwei.

Quantum Science Satellite bisa menjadi jaringan distribusi utama kuantum antar benua pertama di dunia dan China berharap dapat membangun jaringan komunikasi kriptografi kuantum global pada tahun 2030. Secara teoritis, penggunaan kriptografi kuantum untuk enkripsi aman terhadap intersepsi apapun, karena informasinya dikodekan dalam partikel kuantum dengan cara yang akan dihancurkan segera setelah sistem mendeteksi adanya usaha intrusi.

    "Distribusi kunci kuantum berbasis satelit dapat dihubungkan ke jaringan kuantum metropolitan, cukup dan nyaman untuk menghubungkan banyak pengguna di dalam kota yang berjarak lebih dari 100 km," kata Jianwei.

    "Dengan demikian, kita dapat membayangkan jaringan kuantum terpadu di luar angkasa, yang memungkinkan kriptografi kuantum - kemungkinan aplikasi komersial kuantum pertama - berguna pada skala global."

China berambisi untuk menyadari pentingnya teknologi Quantum yang diyakini sebagai era baru super komputer yang lebih cepat dan lebih bertenaga. Dua dekade terakhir, teknologi Quantum merupakan rencana strategis utama dalam rencana pembangunan ekonomi 5 tahun di China. Sementara A.S. menginvestasikan sekitar $ 200 Juta setahun dalam penelitian kuantum, China menghabiskan $ 101 Miliar dalam fisika kuantum pada tahun 2015.
 
Top