Donald Trump tidak akan kembali memposting omong kosongnya jika kampanye GoFundMe berhasil dan membantu sebuah organisasi bernama GlobalZero mengumpulkan $ 1 miliar. Apa yang ingin dilakukan organisasi tersebut adalah membeli saham Twitter yang kemudian menggunakan kekuatan untuk melarang komentar omong kosong Donald Trump, sehingga memastikan bahwa layanan tersebut tidak lagi mengabaikan "seruan untuk menerapkan standar komunitas mereka sendiri dan menghapus akun Trump."


Bagian informasi yang lebih tak terduga adalah bahwa kampanye tersebut dimulai oleh seorang mantan agen CIA bernama Valerie Wilson, yang mendukung kampanye tersebut dan meminta Donald Trump keluar dari Twitter. Pada saat posting artikel ini, kampanye telah mengumpulkan $ 58.000, jadi masih ada jalan yang panjang untuk mencapai ambang batas $ 1 miliar. Perlu diketahui, Twitter adalah megafon terbesar "Donald Trump" selama ini semenjak ia menjabat sebagai Presiden Amerika Serikat.

GlobalZero menjelaskan bahwa dengan menggunakan Twitter, Donald Trump "merusak negara dan menempatkan orang-orang dalam bahaya," sambil menunjuk tweet terbaru Presiden yang ditujukan ke Korea Utara sebagai bukti hidup. Trump mengancam Korea Utara dengan perang nuklir, memperingatkan bahwa "solusi militer tidak sepenuhnya ada, jika Korea Utara bertindak tidak bijaksana."

Kampanye tersebut menunjukkan bahwa Twitter tidak menerapkan pedomannya secara serius dalam kasus Donald Trump dan menolak untuk melarang Presiden, sehingga membeli saham di perusahaan tersebut dan kemudian memiliki kekuatan untuk memilih keputusan seperti ini adalah satu-satunya cara untuk mencegahnya. Bencana seperti perang nuklir mulai terjadi.

"Trump telah sepenuhnya melumpuhkan wewenang Twitter" Sekali lagi penggunaan platform global yang besar ini memiliki konsekuensi besar di dunia nyata. Dengan tweet tunggal, dia dapat merusak hubungan internasional dan aliansi, menyebarkan berita palsu seperti virus".
 
Top