Aplikasi instant messaging WhatsApp telah berjuang untuk keberadaannya di China sejak Juli ketika pemerintah China memblokir penggunanya agar tidak mengirim foto dan video melalui aplikasi tersebut. Kini, tampaknya China telah memblokir WhatsApp dalam langkah terakhirnya untuk memperketat penyensoran.


China memiliki sejarah panjang untuk memblokir dan membatasi akses terhadap layanan web, terutama jaringan sosial dan situs milik Barat melalui Great Firewall. Layanan saat ini memblokir sekitar 171 dari situs-situs terkemuka di dunia, termasuk Wikipedia, Twitter, Facebook, Instagram, dan banyak layanan Google di China daratan. Meskipun tidak jelas berapa lama aplikasi perpesanan tersebut tetap tidak dapat diakses di negara tersebut, menurut Symbolic Software, sebuah firma keamanan yang berbasis di Paris yang memantau situasi WhatsApp di China, negara tersebut telah membatasi penggunanya untuk mengirim pesan WhatsApp berbasis teks. .

WhatsApp melihat gangguan parah sejak Rabu lalu ketika beberapa pengguna melaporkan adanya gangguan WhatsApp di China, namun saat ini, layanan tersebut dilaporkan telah benar-benar diblokir dan hanya dapat diakses melalui VPN (virtual private networks) yang dapat menghindari firewall internet China. Namun, China telah memulai tindakan keras selama 14 bulan terhadap layanan VPN dan proxy di negara tersebut dan membuatnya wajib bagi semua penyedia layanan VPN untuk mendapatkan lisensi dari pemerintah untuk menggunakan layanan tersebut.

Langkah penyensoran aplikasi perpesanan terenkripsi end-to-end ini berlanjut menjelang Kongres Nasional ke-19 dari Partai yang berkuasa. Pada pertemuan sensitif ini, yang berlangsung setiap 5 tahun sekali, pemerintah China akan memilih pemimpin baru dan menentukan prioritas kebijakan. Dengan mencegah warganya menggunakan WhatsApp, pihak berwenang China berharap untuk memaksa mereka menggunakan alternatif pembawa pesan yang aman seperti WeChat, yang menawarkan data pribadi kepada pemerintah China.

Baik WhatsApp maupun perusahaan induknya Facebook telah memberikan komentar tentang penyensoran ini. Langkah tersebut merupakan pukulan berat bagi raksasa media sosial, situs dan aplikasi utama telah dilarang di China sejak 2009. Kini dengan pemblokiran WhatsApp, harapan Facebook hanya tersisa di China adalah aplikasi berbagi foto, Balloons yang penuh warna, yang kemudian dilepaskan oleh jaringan sosial tersebut di negara itu bulan lalu.
 
Top