Anda pengguna smartphone Android? Jika iya, berarti Anda adalah satu dari miliaran pengguna smartphone yang diam-diam mengumpulkan data lokasi dan mengirimkannya kembali ke Google. Google telah tertangkap sedang mengumpulkan data lokasi di setiap pemilik perangkat Android sejak awal tahun ini, bahkan saat layanan lokasi sepenuhnya dinonaktifkan, menurut sebuah penyelidikan yang dilakukan oleh Quartz.



Praktek berbagi lokasi ini terjadi saat Anda memasukkan kartu SIM dan terhubung ke internet ataupun wi-fi terdekat. Investigasi tersebut mengungkapkan bahwa smartphone Android telah mengumpulkan alamat menara seluler terdekat, dan data ini dapat digunakan untuk "Triangulasi Menara Seluler" - teknik yang banyak digunakan untuk mengidentifikasi lokasi telepon android, komponen berbagi lokasi yang terdapat pada os android tersebut bahkan dapat mendeteksi tiga atau lebih menara seluler di dekatnya.

Setiap kali perangkat Android Anda berada dalam jangkauan menara seluler baru, aplikasi akan mengumpulkan alamat menara seluler dan mengirimkan data ke Google saat perangkat terhubung ke jaringan WiFi atau mengaktifkan data seluler.

Komponen yang terdapat pada OS Android bertanggung jawab untuk mengumpulkan data lokasi yang kemudian dikirim ke layanan Firebase Cloud Messaging Android, aplikasi ini tidak dapat dinonaktifkan dan tidak bergantung pada aplikasi yang telah Anda instal - bahkan jika Anda menyetel ulang ponsel Anda atau mengeluarkan kartu SIM.

Ketika Quartz menghubungi raksasa teknologi tentang praktik berbagi lokasi ini, juru bicara Google menjawab: "Kami mencari kode ID Seluler sebagai sinyal tambahan untuk lebih meningkatkan kecepatan dan kinerja pengiriman pesan."

Meskipun masih belum diketahui bagaimana cell-tower data dapat membantu mengidentifikasi Google memperbaiki pengiriman pesan, faktanya bahwa sistem operasi yang mengumpulkan data lokasi merupakan pelanggaran terhadap privasi pengguna.

Bahkan dalam kebijakan privasinya tentang berbagi lokasi, Google menyebutkan bahwa mereka akan mengumpulkan informasi lokasi dari perangkat yang menggunakan layanannya, "Bila Anda menggunakan layanan Google, kami dapat mengumpulkan dan memproses informasi tentang lokasi Anda yang sebenarnya," bunyi kebijakan privasi Google. "Kami menggunakan berbagai teknologi untuk menentukan lokasi, termasuk alamat IP, GPS, dan sensor lainnya, misalnya, memberikan informasi perangkat terdekat kepada, titik akses Wi-Fi, dan menara seluler."

Selain itu, praktik berbagi lokasi ini tidak terbatas pada model atau produsen ponsel Android tertentu, karena raksasa teknologi tersebut ternyata mengumpulkan data menara seluler dari semua perangkat Android modern sebelum dihubungi oleh Quartz.

Meskipun perusahaan mengatakan bahwa mereka tidak pernah menggunakan atau menyimpan data lokasi ini, namun diperkirakan data tersebut dipergunakan untuk menargetkan iklan berbasis lokasi saat pengguna memasuki toko atau restoran. Menurut Google, ponsel Android tidak akan lagi mengumpulkan dan mengirim data lokasi menara seluler kembali ke Google pada akhir bulan ini.
 
Top